fbpx
Monday 4th March 2024

Harlah Majelis Taklim Tombo Ati Klaten Adakan Healing ke Masjis Raya Sheikh Zayed Solo

By: On:

Foto: Jemaah Majelis Taklim Tombo Ati Klaten di Masjid Raya Sheikh Zayed Solo

KABARKLATEN.COM_ , Semangat jemaah Majelis Taklim Tombo Ati masjid nurul Islam dukuh Krajan, Desa Jurangjero, Kecamatan Karanganom, Kabupaten Klaten memeriahkan harlahnya yang ke-15 dengan mengadakan beberapa acara, di antaranya healing ke Masjid Raya Sheikh Zayed Solo, Kraton Surakarta, dan Pasar Klewer pada Ahad (13/8/2023). Acara healing yang bertema “Ngaji Kuwi Wajib, Healing Kuwi Yo Penting”diikuti oleh 63 orang dengan mengendarai dua sepur mini dan satu mobil avanza.

Majelis Tombo Ati yang dibentuk seiring berdirinya masjid Nurul Islam ini kini memiliki jemaah kurang lebih 90 orang yang semula hanya enam orang. Karena kesabaran pengurus masjid yang kini diketuai oleh Maryana salah seorang penyuluh agama Islam di KUA Kecamatan Karanganom saat ini berkembang dan maju.

Selain healing, Majelis Taklim Tombo Ati juga mengadakan pengajian umum pada 27 Juli 2023 lalu. Pengajian yang bertema “Ojo Leren Anggonmu Ngaji” menghadirkan KH. Mujiharno, S.Ag dari Sleman dan Majelis Asyiqol Musthofa dari Klaten. Peserta yang mencapai 500 lebih orang ini memenuhi ruangan, teras, halaman, serta jalan sekitar masjid Nurul Islam.

Rasa syukur disampaikan Maryana karena warga sekitar masjid Nurul Islam sangat antusias beribadah apalagi sejak adanya majelis taklim Tombo Ati ini. Maryana menyampaikan bahwa dulu sebelum ada masjid dan majelis taklim ini, dukuh Krajan dianggap daerah abangan karena minimnya orang yang beribadah.

“Alhamduillah, dukuh Krajan saat ini menjadi dukuh yang religi. Terbukti sering mengadakan even pengajian akbar dan setiap pengajian tingkat desa atau kecamatan, warga dukuh Krajan pasti ada yang hadir. Dan yang menggembirakan 99 % warga Krajan menjalankan salat lima waktu,” kata Maryana.

Sementara itu, Sriyani, salah seorang jemaah yang ikut Majelis Taklim Tombo Ati merasakan manfaatnya setelah ada masjid dan majelis taklim ini. Ia mendapatkan ilmu agama yang selama ini belum diketahuinya.

“Saya sangat senang dan bersyukur karena setelah ada majelis taklim ini saya jadi tahu ilmu agama sedikit demi sedikit, mana yang benar dan salah menurut Islam. Selain itu, warga di sini semakin akrab karena terjalin silaturahminya. Dan saya mengharapkan pengajian ini terus ada sehingga memberi manfaat dan keberkahan untuk semuanya. Aamiin,” pungkas Sriyani.

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.